Posted by: lizenhs | June 11, 2017

AYO….!! BANYAK-BANYAK MEMBACA DI BULAN RAMADHAN

AYO….!! BANYAK-BANYAK MEMBACA DI BULAN RAMADHAN

oleh: Haslizen Hoesin

Pada bulan Ramadhan, setiap hari ke 17 diperingati turun ayat Al Qur’an, yaitu lima ayat pertama surat Al-‘Alaq. Sekarang tanggal tersebut akan datang dan dilewati begitulah seterusnya. Apa yang terkandung pada surat tersebut. Ternyata bila diperhatikan lebih dalam dan dalam lagi, terdapat tiga kata-kata kunci yaitu bacalah, mengajarkan dan pena. Ketiga kata kunci ini sangat dalam artinya dalam kehidupan sehari-hari, pendidikan dan penelitian.

Keutamaan Membaca, Belajar Dan Menulis

Membaca, belajar dan menulis merupakan kewajiban dan hal yang utama atau memiliki keutamaan, perhatikan surat Al-‘Alaq. Surat Al-‘Alaq ayat satu sampai lima adalah surat pertama yang diturunkan Allah melalui wahyu kepada Muhammad SAW di guha Hira.

“Bacalah dengan (menyebut) nama Tuhanmu yang menciptakan (1). Dia telah menciptakan manusia dari segumpal darah (2). Bacalah dan Tuhan-mulah Maha Pemurah (3). Yang telah mengajarkan (manusia) dengan perantaraan kalam (pena) (4). Dia mengajarkan manusia tentang apa yang tiada diketahuinya”(5)

Betapa penting membaca, belajar dan menulis, perhatikanlah  bahwa Ayat mengenai membaca belajar dan menulis itulah yang pertama turun. Tetapi itu pulalah yang terabaikan bagi sebagian umat islam, berakibat penganut agama Islam tertinggal dalam mengembangkan ilmu pengetahuan terutama keduanian yang akan di bawa keakhirat. Semuanya bersumber dari membaca, belajar dan menulis.

Perhatikan ini, membaca merupakan satu upaya untuk memperoleh informasi yang maksimal, cepat dan mudah dari berbagai sumber di berbagai belahan dunia. Bila seorang kurang membaca maka dia akan kurang informasi.

Apakah penafsiran membaca, belajar dan menulis dalam surat Al-‘Alaq? Mari sama-sama kita bahas:

Ayat pertama, Allah memerintah membaca (bacalah) awali dengan Bismillah. Terlihat begitu penting membaca dan harus pula diawali dengan Bismillah. Perhatikan ayat tersebut, perintah pertama adalah membaca ciptaan Tuhan, berarti berpikir tentang keberadaan Allah sebagai pencipta alam. Alam terbentang itu adalah tulisan atau buku Allah yang harus dibaca. Bila berbicara mengenai membaca, seorang yang kurang membaca, maka membaca shahadat, mengerjakan shalat, puasa, zakat dan haji, dilakukan hanya berdasarkan kebiasaan. Bila berdasarkan kebiasaan, tentu tidak akan mengerti/memahami tentang maksud dan tujuan dari yang dikerjakan. Pemahaman yang kurang tentang sesuatu yang dikerjakan, akan membingungkan atau bimbang.

Ayat ke dua, menciptakan dan segumpal darah adalah sebuah pernyataan. Pernyataan ini harus dibaca dan dipelajari dengan secara cermat kemudian ditulis. Ciptaan pertama yang harus dibaca, dipelajari adalah yang paling dekat dengan manusia yaitu proses terjadi manusia dari segumpal darah. Pernyataan ini jadikan pertanyaan yang harus dijawab. Dalam penelitian pertanyaan ini disebut permasalahan, kemudian diidentifikasi, diajukan sebagai hipotesis dan dijawab. Ayat ini jelas menganjurkan untuk melakukan pengamatan atau penelitian, terhadap suatu pernyataan.

Ayat ke tiga, perintah membaca dilanjutkan dengan Maha Pemurah. Pemurah, diperlihatkan dalam berbagai bentuk ciptaan untuk dibaca, dipelajari dan hasilnya dimanfaatkan bagi kehidupan. Ya …, dunia adalah tempat belajar dan memperoleh ilmu, mengembangkan diri dan menyusun ilmu secara bertahap.

Ayat ke empat, mengajarkan diikuti pena. Allah mengajarkan, bagi manusia tentu sebaliknya, yaitu belajar. Belajar adalah berusaha memperoleh kepandaian atau ilmu. Bila seseorang tidak belajar tentu akan ketinggalan atau kekurangan pengetahuan, baik mengenai dunia (di bumi dan di langit) maupun agama (dunia-akhirat

Ayat ke lima, kembali muncul mengajarkan didampingi tidak diketahui. Ayat ini menegaskan untuk belajar/mempelajari yang belum diketahui. Untuk mengetahui dapat dilakukan dengan mengamati atau meneliti. Jadi sangat digalakkan melakukan pengamatan atau penelitian, supaya diketahui apa yang sesunggunya, sehingga akan lebih paham dan meyakini tentang keberadaannya.

Dari paparan di atas surat Al-‘Alaq menegaskan bahwa: perintah pertama dan utama dari Allah adalah membaca, belajar dan menulis, bukan melaksanakan shalat, puasa, zakat maupun haji dll. Tentu terdapat rahasia yang terkandung di dalamnya.

Yaa…, sekarang yang jadi permasalah adalah: Kenapa harus membaca, belajar dan menulis? Apa yang mesti dibaca, dipelajari dan ditulis? Apa kegunaan membaca, belajar dan menulis? Menoleh (melihat) kemasa lalu (baca sejarah), keterampilan/kemampuan dasar yang harus dikuasai sesorang bila ingin berhasil (sukses) adalah membaca, menulis dan berhitung

BACALAH  DAN  MENGAJARKAN

Bacalah adalah perintah membaca kepada manusia. Mengajarkan berati memberikan pelajaran kepada orang lain, sebaliknya orang tersebut belajar. Bila dicermati ternyata belajar adalah bentuk yang lebih dalam dari membaca. Banyak orang berpendapat belajar dimulai dari membaca.

Pada membaca dan belajar, terdapat tiga hal yaitu membaca dan belajar tentang yang tersurat, tersirat dan penagalaman:

Membaca dan belajar hal-hal yang tersurat, yang dimaksud adalah berkaitan dengan membaca dan belajar terhadap ilmu pengetahuan yang telah ditulis pendahulu. Orang yang banyak membaca dan belajar akan terjadi tibunan, tumpukan, akumulasi ketahuan, pengetahuan dan ilmu.

Membaca dan balajar hal-hal yang tersirat, yang dimaksud adalah membaca dan belajar terhadap alam terkembang (sunnatullah), “alam takambang jadi guru”. Membaca dan mempelajari yang tersirat adalah kegiatan melakukan pengamatan/penelitian dan pengkajian berdasarkan pada fakta dan data.

Membaca dan belajar dari pengalaman. Pengalaman adalah guru yang tebaik, begitu bunyi pepatah. Setiap pengalaman akan memberi pembelajaran kepada orang, jangan mengulangi kesalahan yang sama dilain waktu.

Membaca berarti menganalisis. Menguraikan suatu pokok untuk memperoleh pengertian yang tepat dan pemahaman secara keseluruhan

Sungguh beruntung orang yang suka membaca dan belajar dengan penuh semangat dan kesadaran, orang tersebut akan banyak memiliki ilmu. Jadi membaca dan belajar menjadikan keilmuan meningkat. Kalau ingin berilmu dan maju, harus banyak membaca.

Kalau seseorang membaca, dilakukan berulang-ulang, timbul rasa ingin tahu yang lebih dalam dari apa yang dibaca baik membaca buku atau alam terkembang. Bila keadaan ini telah terjadi, kegiatan tersebut merupakan awal (cikal bakal) atau embrio dari semangat dan keinginan tahu lebih banyak atau meneliti.

MANFAAT MEMBACA

Orang yang suka membaca hal-hal yang tersurat, akan menjadi orang yang kaya akan ilmu pengetahuan. Kegiatan tersebut merupakan pengembangan ilmu bersumber dari ilmu pengetahuan (teori) terdahulu melalui logika (secara deduksi).

Orang yang suka membaca pengalaman orang lain atau sejarah akan mengarah menjadi seorang pengingat atau penasehat kepada orang lain

PENA dan MENULIS

Pena (kalam) adalah alat tulis, ditafsirkan menulis. Hasil dari menulis adalah tulisan.

Menyampaikan sesuatu ide/gagasan selain dalam bentuk tulisan dapat dilakukan dengan lisan dan/atau diskusi. Tulisan adalah penyampaian ide/gagasan dalam bantuk karangan (fiksi atau ilmiah). Tulisan jauh lebih baik dari lisan karena tulisan lebih lama keberadaannya dibandingkan dengan lisan

Sama dengan membaca dan belajar, pada tulisan terdapat pula tiga hal yaitu menulis yang tersurat, tersirat dan penagalaman hasil dari membaca dan belajar.

Menulis hal-hal yang tersurat, adalah menuliskan hasil membaca dan belajar dari ilmu pengetahuan atau apa yang telah ditulis pendahulu.

Menulis hal-hal yang tersirat, adalah menuliskan hasil membaca alam terkembang (sunnatullah)

Menulis pengalaman, adalah memberi pembelajaran kepada orang lain atas pengalaman yang didapat. Setiap pengalaman yang ditulis dapat dievaluasi dan kaji ulang.

Perhatikan negara maju, mereka banyak menulis baik tulisan sendiri atau alih bahasa. Mereka menjadi terdepan dalam pengembangan ilmu. Kalau begitu bila ingin berilmu, harus membaca dan belajar, kemudian ditulis.

MANFAAT MENULIS

Bila hasil membaca dan belajar dari hal-hal yang tersurat dan tersirat tidak ditulis maka pekerjaan membaca dan belajar akan mubazir, karena ilmu yang diperoleh hanya terpendam dalam diri sendiri. Selain itu akan menambah keyakinan dan percaya diri meningkat.

Kata pepatah klasik, Kekuatan pena lebih dahsyat daripada kekuatan satu batalyon tentara. Kekuatan pena juga mampu membuat spasi perenungan buat para pembaca. Tak jarang buah dari renungan tersebut mampu menggerakkan seseorang untuk berbuat sesuatu, selain tentunya mengetahui apa yang sedang terjadi dibalik peristiwa.

Agar tulisan mudah dipahami dan enak dibaca tentu harus mengikuti aturan. Aturan tersebut terdapat pada EYD.

BERHITUNG

Membaca memang menghasilkan sesuatu. Selain untuk mengetahui secara kuwalitatif lebih dalam, kemudian ingin pula mengetahui kearah kuantitatif. Keinginan mengetahui yang bersifat kuantitatif inilah yang membangkitkan ilmu berhitung (aritmatika). Lihat ke masa lalu, kegiatan membaca dan membaca, membaca dan belajar lebih dalam tentang tulisan Allah (alam terbentang) yang membangkitkan ketahuan Muhammad bin Ahmad, lebih dalam lagi sehingga dia menemukan angka 0 (nol). Perhatikan apa yang terjadi bila tidak ada angka nol, ilmu-ilmu akan terlambat berkembang. Karena membaca alam Muhammad bin Musa Al Khawarizmi menemukan Aljabar, dasar-dasar matematika persamaan. Al Kawarizmi pulalah yang pertama kali mengungkap konsep Algoritma. Algorithma adalah suatu urutan langkah-langkah penyelesaian yang digunakan dalam bahasa komputer.

Ya….. kalau ingin berilmu dan maju, harus banyak membaca dan belajar berikut berhitung.

MANFAAT BERHITUNG

Berhitung bermanfaat dalam melatih berlogika. Logika sangat banyak digunakan dalam berbagai hal. Logika membimbing manusia kepada suatu kesimpulan yang bisa diperdebatkan. Betul, semua tidak bisa dijelaskan dengan logika, misal cinta. Cinta tidak bisa dibahas dengan logika. Para pakar sepakat logika adalah alat membimbing cara berpikir untuk mencapai sesuatu.

MEMBACA, CARA BELAJAR, MENELITI dan MENULIS

Imaduddin Abdurrahim terkenal dengan Bang Imad, menegaskan, bahwa “memang Al-Qur’an sangat menggalakkan manusia memperhatikan dan meneliti alam dan menemukan ayat-ayat (sunnah) Allah yang mengatur alam itu”. Ibnu Rusydi, sarjana muslim yang terkenal itu mengatakan, “bahwa alam raya ini adalah kitab Allah yang pertama sebelum kitab-kitab lain yang berbentuk kumpulan wahyu-Nya”. Ya……. gejala alam telah berbicara kepada mereka yang mau mengerti akan ayat-ayat Allah, yang telah dipatuhi alam itu.

Tidak ada batas waktu dalam menuntut ilmu (membaca dan belajar). Hadist Nabi menyatakan belajar dimulai sejak dari buaian (ayunan) sampai meninggal atau PBB menyatakan pendidikan sepanjang hidup (long life education).

Dari paparan di atas sari-patinya tertuang dalam kalimat berikut “bacalah dan pelajari, amati atau teliti, yakini, amalkan, kemudian sampaikan dalam bentuk lisan atau tulisan”

AYO MEMBACA DI BULAN RAMADHAN

Jelas sekali tampak dari paparan diatas, bahwa membaca, belajar, berhitung meneliti dan menulis wajib dimiliki untuk semua orang. Manusia wajib membaca, belajar dan meneliti kebenaran ayat-ayat Al Qur’an dan ayat-ayat Allah yang tersebar dimuka bumi. Hasil membaca (al Qur’an dan alam terbentang), tentu untuk diterapkan dalam kehidupan t di bumi, menuju masyarakat madani bermuara pada kebahagiaan kehidupan diakhirat yang kelak.

Bila membaca al Qur’an ber ulang-ulang kemudian diresapi, itu berarti mempelajari (bukan hanya sekadar membaca) untuk pengembangan ilmu pengetahuan dan teknologi, ekonomi, kehidupan sosial dan bermasyarakat, untuk mencapai kesejahteraan dalam upaya meningkatkan produksi [pertanian, kehutanan, perkebunan, kelautan, kebumian (pertambangan)], merancang peralatan produksi, transportasi, ekonomi mikro dan makro, perbankkan, pusat perbelanjaan dll., berbasis Islam

Untuk itu ayo/mari membaca Al Qur’an dari sekarang untuk diterapkan dalam kehidupan sehari-hari. Tentu hal ini akan menambah keyakinan kebenaran ayat-ayat tersebut. Membaca tidak hanya di bulan ramadhan, artinya tetap berlanjut bulan-bulan berikutnya. Ya….. perlu penegasan sekali lagi “bacalah dan pelajari, amati dan/atau teliti, yakini dan amalkan, kemudian sampaikan dalam bentuk lisan atau tulisan”.

Semoga bermanfaat.  Bila anda suka, beritahu teman yaaaa….. !!! Terima kasih atas kunjungan Anda (sahabat) ke Bukik Ranah Ilmu  https://lizenhs.wordpress.com/

Awal Ramadhan 1438 H

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Categories

%d bloggers like this: